Gudeg Yogyakarta

Diposting pada

Gudeg adalah masakan khas Jogjakarta, dibikin dari nangka muda, gula merah dan bumbu yang dimasak sampai berjam-jam. Karena kekhasannya tersebut, jikalau ke Jogja tanpa makan gudeg, belumlah afdol. Gudeg dimakan bersama dengan nasi dan lauk pelengkapnya untuk menetralisir rasa manis dari gudeg. Lauk yang tetap setia mendampingi gudeg adalah areh (santan kental) dan sambal krecek, memahami atau tempe, telur atau ayam tergantung selera.

Gudeg dimakan bersama dengan nasi dan lauk pelengkapnya untuk menetralisir rasa manisdari gudeg. Lauk yang tetap setia mendampingi gudeg adalah areh (santan kental) dan sambal krecek, memahami atau tempe, telur atau ayam tergantung selera.

Di Jogja dikenal ada 2 jenis gudeg, yaitu
• Gudeg kering. Gudeg jenis ini dihidangkan bersama dengan areh yang kental dan sambal krecek yang dimasak kering. Gudeg kering tahan beberapi hari, agar kebanyakan dijadikan oleh-oleh khas Jogja. Gudeg semacam ini sanggup dijumpai di kedai populer seperti Gudeg Bu Tjitro, Gudeg Yu Djum, Gudeg Bu Lies, Gudeg Yu Narni dan Gudeg Bu Amad Barek..
• Gudeg basah. Jenis gudeg ini dihidangkan bersama dengan areh yang encer dan sambal krecek yang basah. Tidak tahan lama, agar hanya sanggup dinikmati di Jogja saja, kalaupun untuk oleh-oleh hanya yang menempuh perjalanan singkat. Gudeg basah ringan dijumpai terhadap pagi hari sebagai sarapan. Gudeg jenis basah yang populer adalah Gudeg Permata Bu Puji, Gudeg Pawon Janturan, Gudeg Sagan dan Gudeg 8055.

Jika Anda menghendaki gudeg yang bercita rasa asli Jogja, selagi Anda berada jauh dari Jogja, tak wajib khawatir. Sekarang Gudeg Bu Tjitro, Gudeg Bu Lies dan Gudeg Yu Djum ada dalam kemasan kaleng yang sanggup dinikmati untuk 2 porsi. Anda sanggup mendapatkannya denga harga ekonomis. Jadi kerinduan akan gudeg sanggup terselesaikan bersama dengan praktis dan ekonomis.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *